Sicantik Penunggu Cermin cerita Misteri

Hei... ini gua Zefanya. Langsung mulai aja ya... :D Kejadian ini terjadi saat gua kelas 2 SMA. Pada 2 jam terakhir pelajaran matematika, guru gua kagak masuk. Akhirnya
kelas yang sebelumnya sangat tertib dan tenang saat sedang pelajaran ekonomi, berubah menjadi liar dan tak terkendali saat bel pergantian jam berbunyi dan guru keluar dari kelas. Ada yang main pesawat- pesawatan dari kertas ujian ekonomi yang baru aja di bagiin, ada yang kejar-kejaran naik turun meja, ada yang bergosip di pojok belakang kelas, ada yang kabur dari kelas, dll... Ditengah-tengah kelas yang liar itu, gua bersama 3 temen gua Rara, Riri, Rere (nama ini hanya inisial, maaf jika ada kemiripan dengan nama pembaca) membentuk formasi 2 meja 4 kursi, lalu kita mulai bercerita ngalor ngidul tanpa mempedulikan keadaan kelas yang kacau itu. Awalnya kita cuma membicarakan hal garing seputar pacar baru Rere, ulangan ekonomi yang baru di bagiin (waktu itu di kelas gua yang lulus ulangan ekonomi cuma 5 orang dari 38 orang), kolor tetangganya Rara yang tertiup angin dari jemuran, sampai akhirnya kita membahas soal penampakan yang ada di sekolah. Ceritanya kurang lebih begini: Temennya Rara dari kelas lain pernah ketemu kunti di kamar mandi lantai 1, terus yang terjadi selanjutnya bisa di tebak.. Temennya Rara langsung ngibrit keluar tanpa menoleh ke belakang. Menurut gua sih itu ceritanya lumayan serem, tapi Riri yang belum pernah ngeliat setan / hantu / apalah namanya itu, cuma berkata "Kayak begituan kok lu percaya, mana ada setan nongol siang bolong". Setelah membahas kisah penampakan itu, kita menghabiskan sisa waktu 10 menit sebelum bel pulang berbunyi dengan melanjutkan kisah kolor yang tertiup angin. Keesokan harinya kita ber- empat masuk sekolah seperti biasa tanpa merasakan hal-hal yang aneh, sampai akhirnya saat bel pulang berbunyi temen gua Vivi (nama samaran) menghampiri gua dan berkata "Fanya.. lu sama Riri cepetan pulang ya.. jangan terlalu lama di sekolah..", setelah itu Vivi meninggalkan gua yang masih cengo mendengar perkataan dia.
"Wooii..! ngapain lu bengong?!" teriak Rere sambil menepuk pundak gua dari belakang. "Jangan ngagetin kayak gitu dong, untung jantung gua gak copot.." jawab gua lalu keluar dari kelas bersama Rere. Pas gua nyampe di depan pintu masuk sekolah, Rara tiba-tiba nyamperin gua sambil ngomong "Fa... gua harus remed Inggris nih.. tunggu bentar ya.." (hari itu kita ber4 rencananya pengen mampir ke toko bakmie yang udah sangat amat sering kita kunjungi). Gua cuma jawab "ya... cepetan ya..". Lalu Rara langsung lari ke lantai 2 dan gua langsung nyamperin Riri ama
Rere dan menyampaikan apa yang baru di bilang Rara. "Ya udah.. Eh.. temenin gua ke WC dong.." kata Rere sambil meletakan tasnya di pojok samping ruang Tata Usaha. Nyampe di WC kita bertiga cuma sisiran sambil berkaca. Setelah sisiran, Riri tiba-tiba bilang kalo dia mau pipis dulu. Jadilah gua ama Rere nunggu di depan pintu kamar mandi. Gak lama kemudian terdengar jeritan
kencang dari dalam kamar mandi. Mendengar itu gua langsung teriak "Kenapa Ri..!". Pintu kamar mandi terbuka lalu Riri langsung mencengkram bahu Rere sambil teriak histeris "Tangan.!! ada... ada TANGAN..!!". Gua yang emang dasarnya bego langsung merespon "Kenapa sama Tangan???". Belom sempet Riri menjawab, Rere tiba-tiba menjerit sambil nunjuk ke arah cermin yang gua
belakangin. Dan pas gua ama Riri
menoleh ke belakang.. terlihat jelas ada sosok berbaju kumuh berlumuran darah, muka rusak penuh darah dan belatung, mata yang udah kelihatan daging-daging dan uratnya, rambut kusut berantakan, kuku hitam panjang, dan seringai di bibirnya yang udah sobek. Jeritan gua, Rere, dan Riri berpadu dengan nada tinggi pas tiba-tiba sosok itu bergerak seakan mau keluar dari cermin. Jantung gua serasa berhenti, lutut gua bener-bener lemes. Dengan sisa tenaga yang gua miliki, gua mencoba kabur dari toilet itu bersama temen gua. Keluar dari toilet itu, Rara dateng nyamperin kita yang udah terduduk ngos-ngosan di samping toilet sambil berkata "Waahh.. ngapain lu di kamar mandi? ampe ngos-ngosan begini". Riri langsung menjawab "Heh.. pikiran jangan ngeres mulu napa?". Belum sempet kita menjelaskan apa yang terjadi ke
Rara, tiba-tiba Vivi nyamperin kita dan berkata "Udah gua bilang.. jangan lama-lama di sekolah..". Gua yang masih lemes langsung nanya "Lu tau tentang itu?!". Vivi cuma menjawab "Dia itu dulunya sekolah disini, Dulunya tuh dia termasuk cewek populer seangkatannya. Dia juga punya kebiasaan berkaca lama-lama sambil mengagumi kecantikannya, tapi beberapa tahun yang lalu dia kecelakaan dan langsung meninggal di tempat.. Dia gak tenang, gara- gara kecelakaan itu udah merusak wajahnya yang dulu selalu menjadi kebanggaannya". Gua, Riri, dan Rere terdiam antara percaya dan gak percaya sama cerita dia. "Ha? lu pada ngomongin apa sih?" tanya Rara yang emang gak tau apa-apa. Belum sempet di jawab, Rere langsung nanya Vivi "Tau dari mana lu?". Vivi cuma menjawab "Singkatnya gua bisa berkomunikasi dengan yang begituan", lalu Vivi pergi meninggalkan kita ber4 yang masih terdiam disitu. Rara pun membuka mulut dan berkata "Remednya di undur jadi besok, kita jadi makan bakmie kan?". Gua pun menjawab "Ya..." sambil bangkit berdiri. Rere dan Riri pun ikutan berdiri. "Eh.. ada apa sih?" tanya Rara sambil mengangkat tasnya dari lantai. Riri cuma menjawab "Ntar di tempat bakmie gua ceritain". Kita pun langsung cabut menuju tempat bakmie dan memulai percakapan garing tak bermutu. Makasih udah mau membaca.. :)

Related Posts:

0 Response to "Sicantik Penunggu Cermin cerita Misteri"

Posting Komentar